Seminar Nasional Filsafat Seni dan Estetika 2014

0

74

Galeri Nasional Indonesia menggelar Seminar Nasional 2014 Filsafat Seni Estetika pada 15 16 Oktober 2014, di Mercure Convention Centre Ancol, Taman Impian Jaya Ancol. Seminar ini diadakan untuk membuka tabir kesadaran akan pentingnya menumbuhkan tradisi pemikiran filsafat seni dan estetika yang menjadi cikal bakal perkembangan seni rupa di Nusantara dan dunia.

Seminar ini mengangkat tema besar Masa Depan Oposisi Bagi Perkembangan Seni Rupa Kini. Tema yang menitik beratkan pada istilah oposisi (kedaan pembedaan yang bersifat berlawanan) tersebut berkaitan dengan situasi mutakhir seni rupa yang dibentuk oleh prinsip Apapun Boleh (Anything Goes) yang telah menjadi daya pendorong kreatif dalam perkembangan seni rupa masa kini.

Seminar nasional ini dibuka oleh Direktur Jenderal Kebudayaan Prof. Kacung Marijan. “filsafat seni dikaitkan dengan estetika , estetika juga tidak lepas dari konteks values masyarakat tertentu, produk seni dan estetikanya masyarakat tiap daerah berbeda estetika apalagi dikaitkan dengan etika selalu berkembang sesuai dengan values yang berkembang di masyarakat,” ujar Prof Kacung Marijan.

Sebagai pembicara seminar nasional, adalah para pakar seni budaya kenamaan. Diantaranya Prof. Dr. Ignatius Bambang Sugiharto (Pengajar, Pengamat Bidang Pemikiran, Filsafat, Seni dan Budaya), Dr. Yasraf Amir Piliang (Pengajar, Pengamat Sosial, Budaya, dan Kesenian), Jim Supangkat (Kurator, Kritikus, Penulis Seni Rupa), serta ST Sunardi (Pengajar, Pengamat Bidang Pemikiran, Filsafat, Seni dan Budaya). Sedangkan peserta seminar adalah para peminat di bidang pengembangan pemikiran estetik di Indonesia, baik yang berprofesi sebagai pengajar, seniman, kritikus, kurator, maupun pengamat seni rupa.

Bagi

Tentang Penulis

Komentar tertutup.