Love and Lost Ajak Anak Muda jadi Duta Diplomasi Budaya

0

294

Jakarta – Program Love or Lost adalah sebuah program membangun cinta anak muda pada warisan dunia. Anak muda, khususnya siswa SMA di seluruh Indonesia, diajak dan akan dilatih untuk menjadi duta diplomasi budaya, sekaligus menjadi corong bagi para anak-anak muda lainnya untuk mensosialisasikan gagasan perlindungan pada Warisan Dunia. Anak-anak muda ini akan dipilih untuk mengikuti pelatihan tersebut melalui proses penjaringan yang cara dan metodenya sangat khas anak muda, yaitu melalui pengiriman karya-karya penulisan blog, stand up comedy, edit foto, lomba meme dan pembuatan video blog mereka melalui media sosial.

Kenapa media sosial? Penggunaan media sosial adalah cara yang paling mudah untuk menyapa anak muda kita hari ini. Di rumah, di sekolah, di tempat bermain dan berkegiatan mereka, anak muda tak pernah terlepas dari dunia media sosial mereka. Facebook, Instagram, Twitter, blog adalah nama-nama yang telah menjadi dunia mereka hari ini. Memilih media sosial sebagai alat adalah jaminan bahwa kita bisa menemukan mereka di manapun mereka berada pada saat yang bersamaan. Dan media sosial adalah sarana yang tepat untuk membangun isu, word of mouth. Dengan demikian kegiatan bukan cuma menyentuh anak-anak muda yang akan dilatih, tapi juga anak-anak muda lain yang kebetulan tertarik dengan program ini.

Program LoL telah di mulai dari tanggal 1 Agustus 2016 lalu, dengan melakukan soft launch website www.loveorlost.id yang merupakan pusat dari semua kegiatan. Dua minggu pengenalan dan mengumpulkan fan follower telah dilakukan dibarengi dengan memberi pengayaan dan pembekalan pengetahuan tentang warisan Dunia melaui kampanye di media sosial. Minggu ketiga Agustus mengumpulkan follower telah dibarengi dengan kampanye dan penjaringan peserta lomba melalui media radio dan penyebaran poster ke sekolah-sekolah, serta pameran Warisan Dunia di beberapa kota.

Dalam periode ini anak muda telah bisa mengirim karya mereka sekaligus menikmati karya-karya teman-teman mereka yang telah masuk, hingga masa akhir pengiriman karya yaitu pada tanggal 7 oktober 2016. Berbagai kehebohan diharapkan terjadi pada periode ini dan bermuara pada terpilihnya anak-anak muda yang potensial untuk dilatih dan digembleng di kawah candradimuka yaitu di situs Manusia Purba Sangiran, Prambanan dan Borobudur selama 7 hari. Dari pelatihan yang menggunakan cara residensi, anak muda tinggal bersama masyarakat, maka diharapkan akan lahir anak-anak muda yang akan menjadi tulang punggung pelestarian Warisan Dunia.

Kegiatan residensi berlangsung selama minggu awal November yang berbarengan dengan kegiatan pameran dan pengiriman delegasi budaya ke Paris, Perancis yang merupa kan agenda tetap UNESCO. Tentu saja delegasi ke Paris bukan diwakili oleh anak-anak muda yang dilatih tersebut. Masih diperlukan serangkaian kegiatan yang akan membuat anak-anak muda terpilih memiliki kapasitas dan kompetensi yang memadai untuk menjadi duta diplomasi budaya di dalam berbagai Youth Program yang diadakan oleh UNESCO di masa-masa selanjutnya. Acara LoL diakhiri dengan acara puncak perayaan 25 tahun Penetapan Borobudur dan Prambanan sebagai Warisan Dunia yang akan diselenggarakan di Borobudur pada tanggal 12 Desember 2016

Bagi

Tentang Penulis

Komentar tertutup.