Kebudayaan Indonesia

bahasa Dan Lokasi Pengguna Bahasa Lampung

bahasa Dan Lokasi Pengguna Bahasa Lampung.jpg

BAHASA DAN LOKASI PENGGUNA BAHASA LAMPUNG.

Bahasa Lampung awalnya dipergunakan di daerah keresidenan Lampung, di daerah Komering yang termasuk dalam keresidenan Palembang juga di daerah Krui. Menurut van der Tuuk, dalam Bambang Suwondo (1983), bahasa Lampung dapat dibagi dalam dua induk dialek yaitu dialek Abung dan dialek Pubian. Namun dalam buku yang sama, Dr. Van Royen membagi bahasa daerah Lampung itu dalam dua dialek yaitu “dilek nya” dan “dialek api”.

Tapi sebenarnya dalam bahasa sehari-hari kita dapat membedakan antara dialek yang ucapannya banyak memakai kata-kata “a” dan dialek yang banyak memakai kata-kata “o”. Dialek “a” digolongkan dalam “Belalau”, sedangkan dialek “o” atau “ou” digolongkan dalam dialek Abung.

Sebagai contoh, Dialek “a”: Kak saka ngakalinding haga bancong nyak rabai Mak hina gering nuntun bungan di tangkai. Dialek “o”: Kak sakou ngekelinding agou bacceng nyak ngabai Mak inou atei buguh ngebekem di tangkai. Dalam bahasa  Indonesia artinya adalah: “Sudah lama mendekat materus terang saya takut, tak demikian hati ingin menggenggam bunga di tangkai”.

Sebenarnya antara kedua dialek itu tidak begitu banyak memiliki perbedaan. Jika dihitung masyarakat penggunanya, dialek “a” lebih banyak dipakai daripada dialeh “o”. Selain antara kedua dialek tersebut, terdapat juga dialek campurannya “a” dan “o” yang terbentuk dari pengaruh setempat lalu menjadi dialek “e”. Dialek ini nampak pada bahasa Lampung Kayu-agung.

Jika kita menggabungkan hasil penelitian Walker dan Vam Royen, maka bahasa daerah Lampung bisa kita bagi dalam dialek langsung dengan perbedaan adat istiasat masyarakat, sebagai berikut:

Lokasi pengguna dialek “a” atau Belalau berada di tengah masyarakat Beradat Peminggir di daerah; Melinting Maringgai, Pesisir Raja Basa, Pesisir Teluk, Pesisir Semangka, Pesisir Krui, Belalalu/Ranau, Komering, Kayu-agung. Pengguna lainnya adalah masyarakat Beradat di daerah; Way-kanan, Sungkay, Pubian. Sementara lokasi pengguna dialek “o” atau Abung, hanya berada di tengah masyarakat Beradat Pepadun yang tinggal di daerah Abung dan Tulangbawang.

Bahasa Lampung, baik dialek “a” mau pun “o”, tidak memiliki tingkatan-tingkatan perbedaan dalam pemakaian bahasa seperti “undak usuk basa” dalam bahasa Sunda. Hanya cukup mengganti kata ganti orang dalam pembicaraan antar sesama orang muda, antar orang yang muda dengan orang yang tua, atau antar sesama orang tua. Untuk menunjukkan kesopanan dalam pembincangan dengan orang yang tua, cukup dengan melemahkan intonasi atau tekanan pengujaran.

Kini bahasa Lampung hanya menjadi bahasa komunikasi dalam kerabat yang terbatas pemakaianya, yaitu hanya dipakai di rumah, di kampung-kampung penduduk asli antar sesamanya, dan di waktu permusyawarahan adat. Ini sangat disayangkan. Bahkan bahasa Lampung belum bisa eksis dalam perkembangan teknologi, karena sofware kamus Bahasa Lampung-Indonesia belum mendapat banyak sumbangsih entri data dari masyarakat penggunanya.

Padahal menurut Prof Chaedar Alwasilah, guru besar UPI Bandung, pembiasaan penggunaan bahasa daerah dalam komunikasi sehari-hari dan dalam pengajaran bahasa terhadap anak di Sekolah Dasar dan Menengah, sangatlah penting. Karena dalam bahasa tidak hanya terdapat aspek komunikasi saja, melainkan menyangkut juga aspek-aspek di dalam budaya daerah tersebut. seperti pandangan hidup, ilmu pengetahuan, seni sastra dan lain-lain. Dengan kata lain, jika sebuah bahasa telah kehilangan penggunanya, maka hilang pula kebudayaan pengguna bahasa tersebut.


Galeri Gambar



Budaya Terkait