Kebudayaan Indonesia

Keraton Ngayogyakarta: Mensyukuri ‘Hari Kemenangan’ dengan Grebeg Syawal

GrebegSyawal3_1375085446.jpg

nasional.vivanews.com via kompasiana.com

Indonesia merupakan Negara Kepulauan yang kaya budaya, termasuk dalam menyambut datangnya hari kemenangan Umat Islam pada 1 Syawal. Salah satu tradisi yang masih berlangsung dalam penyambutan Idul Fitri tersebut adalah Grebeg Syawal di Daerah Istimewa Yogyakarta. Grebeg Syawal merupakan salah satu dari tiga Grebeg yang dilaksanakan Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat dalam satu tahun. Grebeg pertama adalah Grebeg Mulud yang dilaksanakan pada Maulid Nabi. Grebeg Kedua adalah Grebeg Syawal. Sedangkan grebeg ketiga adalah Grebeg Besar pada Hari Raya Idul Adha. Dimana berdasarkan catatan sejarah, Upacara Grebeg ini pertama kali diperkenalkan oleh Sri Sultan Hamengkubuwono I saat keluar istana membagikan gunungan kepada rakyatnya. Kemudian upacara tersebut dilangsungkan turun temurun sebagai bentuk kesyukuran kepada Allah SWT dan Hajad Dalam atau sedekah serta kedermawanan Sultan kepada rakyatnya.

Grebeg Syawal dilaksanakan setelah Shalat ‘Ied di sekitar Alun-alun Utara Keraton. Gunungan Lanang yang akan di arak dari Pagelaran Keraton menuju halaman Masjid Agung Kauman berisi aneka hasil bumi yang disusun membentuk kerucut raksasa. Ketika Gunungan Lanang muncul dari dalam keraton, akan disertai tembakan salvo dari prajurit. Arak-arakan tersebut tidak hanya menarik perhatian masyarakat setempat, akan tetapi juga menarik perhatian wisatawan lokal dan mancanegara. Setibanya di halaman masjid, Gunungan Lanang didoakan penghulu masjid untuk kesejahteraan rakyat dan keraton. Dengan demikan, Gunungan Lanang ini dipercaya membawa keberuntungan dan keberkahan bagi siapa saja yang berhasil mendapatkannya.

Arak-arakan Gunungan Lanang

Foto: travel.detik.com

Bagian utama dari Upacara Grebeg Syawal adalah penglepasan Gunungan Lanang yang selanjutnya diperebutkan oleh rakyat. Ketika rakyat sedang berusaha memperebutkan Gunungan Lanang, pihak Keraton menggelar Upacara Ngabekten Sungkeman Abdi Dalem Kakung. Tradisi ini sama seperti tradisi sungkeman pada umumnya, tetapi yang dilibatkan adalah kerabat keraton, bupati, dan walikota di Provinsi DIY untuk sungkem kepada Sri Sultan Hamengkubuwono.

Gambar:

  1. nasional.vivanews.com via kompasiana.com
  2. travel.detik.com

Galeri Gambar



Budaya Terkait