Kebudayaan Indonesia

Bahasa Orang Bawean

BAHASA ORANG BAWEAN

Bahasa Bawean merupakan rumpun dari pada Bahasa Madura kerana perkataan dasarnya berasal daripada bahasa ini. Makanya Bahasa Bawean memiliki kemiripan dengan bahasa Madura. Meskipun mirip, tapi adat dan budaya mereka sangat berbeda, sehingga orang Bawean tidak mau disamakan dengan orang Madura, begitu pula bahasanya.

Bahasa Bawean juga bercampur aduk dengan kata-kata Melayu dan Inggris serta bahasa Jawa. Hal ini karena orang Bawean banyak yang bekerja atau bermigrasi ke Malaysia dan Singapura. Bahasa Bawean memiliki ragam dialek bahasa. Biasanya setiap kawasan atau kampung mempunyai dialek bahasa sendiri seperti Bahasa Bawean Dialek Daun, Dialek Kumalasa, Dialek Pudakit dan juga Dialek Diponggo.

Di Malaysia dan Singapura, bahasa Bawean dikenal sebagai Boyanese. Intonasi orang Bawean mudah dikenali di kalangan penutur bahasa Madura. Perbedaan kedua bahasa dapat diibaratkan dengan perbedaan antara bahasa Indonesia dan bahasa Malaysia, yang serupa tapi tak sama meskipun masing-masing dapat memahami maksudnya.

Contoh perbandingannya, yaitu eson atau ehon = aku, dalam bahasa Madura daratan adalah sengkok/engkok. kalaaken = ambilkan, dalam bahasa Madura daratan adalah kalaagghi. tak kabessanyo'on/ naddeh nyo'on = terimakasih, dalam dalam bahasa Madura daratan adalah salengkong/sakalangkong/kalangkong. olo = kepala, dalam bahasa Madura daratan adalah sera/cetak. sakotik = sedikit, dalam bahasa Madura daratan adalah sakone. kathirik = sendiri, dalam bahasa Madura daratan adalah kadibhik. toghellen = kerabat/saudara, dalam bahasa Madura daratan adalah tretan/taretan. beremma = bagaimana, dalam bahasa Madura daratan adalah de'remmah. dissan = sana, dalam bahasa Madura daratan adalah dissah. keyan = juga, dalam bahasa Madura daratan adalah kiyah.

Karena Bawean berada di bawah naungan Kabupaten Gresik Jawa Timur, yang mayoritasnya menggunakan bahasa Jawa, maka ada pengaruh bahasa Jawa ke dalam bahasa Bawean. Oleh karenya, perlu ada perbandingan antara bahasa Bawean dengan Bahasa Jawa.

Contoh perbandingannya, yaitu:

  • Kadung (bahasa Jawa) = Kadung (Bahasa Bawean), yang artinya: terlanjur
  • Peteng (bahasa Jawa) = Peteng (Bahasa Bawean), yang artinya: gelap
  • Kauber (bahasa Jawa) = Kaobher (Bahasa Bawean), yang artinya: sempat
  • Larang (bahasa Jawa) = Larang (Bahasa Bawean), yang artinya: mahal 
  • Dungaren (bahasa Jawa) = Dhingaren (Bahasa Bawean)
  • Sungkan (bahasa Jawa) = Songkan (Bahasa Bawean)
  • Sinten (bahasa Jawa) = Senten (Bahasa Bawean)
  • Konsonan [w] di pertengahan pula ditukar ke konsonan [b], seperti:

Bahasa Jawa ~ Bahasa Bawean

  • Lawang = Labang(baca Labeng) (Bahasa Melayu = Pintu)
  • Konsonan [j] di pertengahan pula ditukar ke konsonan [d͡ʒ], seperti:
  • Payu = paju (Bahasa Melayu = Laku).

Galeri Gambar



Budaya Terkait